Wednesday, May 09, 2007

Menyebalkan : Asuransi Sequislife

Gini niy, jadi manusia biasa, cashflow pas-pasan bukan prime customer disatu tempat. *sigh*
Waktu Kezia lahir dulu, gue buat asuransi pendidikan buat dia, di suatu asuransi ternama dan berpengalaman cukup lama dengan premi asuransi sebesar XXX /tahun, karena gue ngerti lah, pendidikan mahal banget dan asuransi pendidikan ada proteksinya.

Waktu Kevin lahir, gue juga melakukan hal yang sama donk, namun saat itu kondisi cahflow kami lagi pas-pasnya banget deh, gue nyari-nyari asuransi lain yang kira-kira cashflow kita sesuai deh.
Dapet deh niy, asuransi tersebut diatas dengan program Smart Kids Plan nya, ngitung ngitung dan ngebandingin dengan asuransi pendidikan dari perusahaan sejenis lainnya, lumayan masih sesuai dengan cashflow, dan rasio pembayaran vs penerimaan sedikit lebih besar dibanding yang lain. (fyi : perusahaan tempat asuransi pendidikan buat kezia dibuat yang paling kecil—tapi ternyata ini yang paling OK pelayanannya!).

Abis itu emang mulai rada aneh siy, gue dah bayar premi pertama, agen dari perusahaan asuransi tersebut diatas masih aja nelpon 3 gitu.

“kapan niy gabung sama kita,bu?”

Tentu, dengan suara manis manja ala agen asuransi penuh janji janji surga gitu deh, if you know what I mean!

“saya kan udah buat, dari agen A”
“oh gitu, trims”

lalu bulan depan ditelpon lagi, gue berikan jawaban yang sama

Lalu bulan depannya ditelpon lagi, saat pembayaran kedua gue lakukan.
Akhirnya gue bilang :

“Saya ngga ngerti deh ama cara kerja dan database kalian, kok berulang kali nelpon customer dengan tawaran yang sama,ya?”

The calls stop ever since.

Nah, kemaren gue terima SURAT PEMBATAN POLIS, karena menurut perusahaan asuransi tersebut diatas, kami telah lalai membayar premi yang harusnya jatuh tempo 1 Maret 2007.
Gue cari lagi file2x pembayaran gue, abis banjir gue pernah terima kwitansi pembayaran asuransi, tapi tinta yang dipakai poor quality (apa efesiensi, pengiritan ngga genah?), jadi gue ngga bisa baca itu pembayaran yang mana, apa yang ini ya?

Gue lalu inget, niy perusahaan asuransi emang agak ajaib juga siy servicenya, notifikasi jatuh tempo pembayarannnya biasanya gue terima paling cepet 2 minggu sebelum jatuh tempo! Beda banget ama agen asuransi nya Kezia yang sebulan sebelumnya udah diremind oleh si agen.
Sehingga apabila jatuh tempo 1 Maret 2007, kemungkina gue terima bulan februari saat rumah kosong selama 6 minggu karena gue ngungsi abis banjir. Jadi, SURAT untuk melakukan pembayaran TIDAK PERNAH SAMPAI KE TANGAN GUE!

Akhirnya gue emailnya di care@sequislife.com, panjang lebar gue ceritain, no response.

Akhirnya gue telpon juga,ngga ada respon siu.

Oh, yeah, seperti yang gue takutkan selama ini,
kalo ada nasabah complain seperti biasa lempar pingpong donk!
Pertama nelpon 5706400, disuruh nelpon bu Indah di 520 XXXX, 5 kali ditelpon ngga ada jawaban.
Gue telpon headquarternya, sampe jam 8.25 operatornya sibuk (ato belum datang??)
Gue asal aja pencet extension dapat dan dilempar .

Ok, akhirnya diterima, gue ceritalah panjang lebar gue bilang masih dengan baik-baik kemungkinan gue ngga terima karena gue kebanjiran, gue ngungsi tumah kosong.
Disini ketidak sopanan si customer service ini :

“lho mustinya ibu lapor donk ke Kita rumah kosong!”

“lha mbak, saya kan juga dah sibuk bersih-bersih, ngurus surat 2x yang ilang ato basah, bla…bla..bla…"

(prihatin dikit kek mbak, emang gue ngarep tuh banjir???)

“ya bukan salah kita donk” (gini kali ya service quality asuransi tsb???)

“ kenapa kurirnya ngga simpen balik kek bilang rumah dalam keadaan kososng “
(berdasarkan pengalaman karena suami gue ikut asuransi lain yang diberlakukan begini, ketika kami pindah rumah dari blok G ke blok A)

“Nasabah kita banyak kali bu, bisa berkarung-karung surat kalo gitu, lagian itu bukan Sequislifenya yang ngurus, jasa kurir lain”

Lha, emang gue pikirin yang ngurus pengiriman dokumen siapa? dodol juga ya tuh orang????Oh ya, btw, selamat ya mbak, nasabah perusahaan anda banyak....*SINIS*

Akhirnya suara gue tinggi --- uh, yang diujung telpon mewakilkan perusahaan ini apalagi!!! Gue cerita aja gue ogah bayar denda, bukan salah gue, tentu lebih nyolot lagi manusia nista itu yang gue lupa Tanya namanya sapa (kalo gue inget, udah mau gue tulis ke koran niy!)

Pas gue minta dipulihin tuh asuransi , dia juga ogah2x gitu nerangin, termasuk permintaan gue untuk mengantar form ke kantor. Dooo, padahal dulu pas mau join semangat bener si agen. Sayangnya gue ngga nyimpen no telp agen tempat gue buka polis ini.

Gue pasrah aja deh, kalo gue mau berhintiin program ini, gue lebih rugi lagi karena sekian dana yang udah gue bayar paling Cuma balik 15% dari yang gue bayar….

Asik juga tuh perusahaan, suruh kita join nelponnya sering banget, kasih reminder kek lewat HP/telpon…untuk apa minta data lengkap nasabah.
Rugi kali ya tuh asuransi kalo remind nasabahnya…biar argo dendanya jalan terus, duh…


Dan sampai saat ini, 12 jam setelah gue kirim email --- ngga dibales tuh (email tersebut dibaca, gue bikin read request), terlalu takut? Ato terlalu arrogant? Mentang-mentang saving gue disana dikit…duit gue pas-pasan…

Jangan kejadian siy(amit-amit deh ), tapi kalo bad thing happened, gue ngga bisa nge-klaim, nasib anak gue terkantung2x! Mustinya itu donk yang kalian pikirin wahai agen asuransi Sequislife!

Kalo (syukur alhamdulilah dulu ah…) gue punya uang lebih, ngga bakalan deh gue taro saving gue perusahaan ini lagi biar kata dapat iming-iming naik haji gratis pun! Kapok!
Menyebalkan

2 comments:

doni fernando said...

hi,
nama g doni. seru juga baca blom lo punya. sekaligus prihatin karena g sendiri agen sequislife..(ngaku dari awal..he.he...).. walopun gitu, comment g di sini bukan buat belain sequislife. g gak tau masalahnya udah selesai ato blom, tapi ada baeknya kalo lo coba hubungin agen dari mana lo beli tu asuransinya.. biar aja tu agen yang susah.. karena itu emang udah tugas agennya. jadi jembatan antara nasabah ama perusahaan. kecuali kalo belinya dari telemarketing...
trus untuk asuransi pendidikan anak, g sarannya sih gak beli smart kid plan. karena itu asuransi tradisional dan harganya mahal. lagian kalo kita telat bayar sekali aja, asuransinya langsung lapse (angus, tapi uang gak ilang. cuma masa pembayarannya di restart lagi).. bagusnya kalo buat pendidikan, beli yang protector plus (unit link) tanpa rider (asuransi tambahan) dengan masa pembayaran premi sampe uang itu dibutuhin lagi..

moga-moga bisa bantu...

doni at doniliciousness@yahoo.com

Anonymous said...

waahh...sama tuh gw jg punya pengalaman menyebalkan sama sequislife! awalnya gw ambil asuransi pendidikan di metlife, selama masih dipegang metlife, gw ga pernah ada masalah, tiap bulan dikasih billing statement, tiap tahun dikasih kalender gratis, etc.
trus gak lama kemudian metlife diambil alih sama sequislife. mulai deh ribet dan menyebalkan!
jadi dari awal cara pembayaran gw selalu didebet pake kartu kredit. trus pernah sampe berbulan2 kartu kredit gw ga didebet, tau2 asuransi gw angus! kalo mau di reinstate lagi musti bikin surat kuasa baru, isi form lagi bayar denda pula!
yang bikin gw sebel, kok GAK ADA surat pemberitahuan dari sequislife, kalo mmg ada perubahan?! gw nanya ke sequislife juga sama kayak pengalaman kiky, ga ada tanggapan... ribet banget ngurusinnya. stlh gw post email di website mereka ngomel panjang lebar, baru deh ada yg bales.
setelah kejadian ga enak yg pertama diatas, taun ini terulang lagi kartu kredit gw ga didebet dan GAK ADA pemberitahuan dari sequislife kl mrk ga bisa debet kartu kredit gw. jadi sama mereka dibiarin aja ga didebet, biar nasabahnya musti byr denda banyak kali ya! sebel kan..
padahal kalo bank ato asuransi lain gw selalu terima pemberitahuan, baik itu billing atau masalah lain.
bener2 ga professional deh.. kyknya buat mereka, kita sebagai nasabah/ klien tuh ga penting! makanya pelayanannya seenaknya.
aku nyesel deh tau gitu dulu ambil tabungan pendidikan di bank yang bagus aja, daripada di perusahaan asuransi yang ga jelas, jadinya malah ribet sendiri... hh..